Bagi Warga Pemilik KTP, Ada Info Wajib Simak!

Sharing is Caring :

Nasional (berita-indonesia.com) :

Postingan di media sosial X viral yang mengungkapkan adanya praktik penyalahgunaan KTP. Terlihat di tangkapan layar di sebuah grup Facebook bernama Loker Khusus Slawi Lebaksiu Balapulang.

Seorang warganet mengaku bisa mencairkan pinjaman online menggunakan KTP orang lain.

“Lah kok bisa diterima haha. Lumayan 1 jt, gak bakal ku bayar juga ni, modal KTP ambil dari Google lolos kan. Cobain aja iseng2 sapatau dapat juga, cek apk dikomentar,” tulis postingan di grup Facebook tersebut.

Melansir dari KOMPAS TV, Selasa (10/10/2023), terdapat beberapa cara yang bisa dilakukan untuk melindungi data pribadi.

Hal ini untuj menghindari penyalahgunaan data pribadi oleh orang yang tidak bertanggung jawab.

Berikut cara mengamankan KTP agar tidak disalahgunakan:

1. Scan KTP dengan watermark
Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyarankan masyarakat agar memberi watermark saat membagikan data KTP elektronik.

Hal tersebut ditujukan mencegah terjadinya penyalahgunaan data pribadi warga untuk hal-hal yang negatif.

Watermark atau tanda air pada KTP elektronik dapat diedit secara digital maupun ditulis tangan.

Adapun isinya, setidaknya memuat keterangan tanggal dan kepada siapa scan KTP (atau berkas penting lainnya) diberikan.

2. Jangan asal mengunggah foto KTP

KTP merupakan salah satu identitas masyarakat yang bersifat rahasia.

Karenanya, jangan sembarangan mengunggah foto KTP di dunia maya.

Apabila ada aplikasi yang meminta foto KTP, maka pastikan terlebih dahulu aplikasi tersebut memang terpercaya dan bernilai guna.

3. Cek SLIK OJK secara berkala

Warga diimbau untuk mengecek informasi debitur di Sistem Layanan Informasi Keuangan (SLIK) secara berkala.

Hal itu dilakukan meskipun kita tidak pernah membuka kartu kredit atau melakukan pinjaman.

SLIK sendiri merupakan sistem informasi yang pengelolaannya di bawah tanggung jawab OJK.

Tujuannya untuk melaksanakan tugas pengawasan dan pelayanan informasi keuangan. Salah satunya, berupa penyediaan informasi debitur (iDeb).

Melalui SLIK, masyarakat dapat menelusuri dan mendeteksi apakah ada yang menggunakan data dirinya sebagai debitur atau tidak.

4. Hindari klik link sembarangan

Jangan asal klik link yang diterima dari WhatsApp/SMS/e-mail dari orang yang tidak dikenal.

Hal ini, menghindari kemungkinan phising, penyadapan, scam, ataupun penipuan online.

Pasalnya, link tersebut biasanya akan memberikan akses penuh terhadap akun dan perangkat digital sehingga dapat diakses oleh pengirim link.

 

 

 

 

Berita-indonesia.com

Situs berita online Indonesia yang menyajuikan berita terbru dan terpercaya yang diambil dari berbagai sumber yang berkompeten di bidang jurnalistik

Author: Berita-indonesia.com

Situs berita online Indonesia yang menyajuikan berita terbru dan terpercaya yang diambil dari berbagai sumber yang berkompeten di bidang jurnalistik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *